Promosi: Walk of Faith: Journey to the Core of Islam




Assalamualaikum wbt.


InsyaAllah Baik akan menganjurkan Walk of Faith: Journey to the Core of Islam. Ayuh tonton video promosi. dan daftar sekarang!
Pendaftaran dibuka sehingga 9 Disember 2011.





InsyaAllah borang pendaftaran akan mula diedarkan esok.
Wakil batch yang anda boleh hubungi:
FK08: Aiza Amierah
FK09: Nur Syamimi Abdul Halim
FK10: Aisyah Mohamad Rohim
TWP09: Faridah Hanun Othman
TWP10: Amirah Shahrani
FARMASI: Nor Artikah
FKG : Munirah Amir
Luar Bandung : Farhana Yem

atau Pengarah Arif Mohd Marsin & Penolong Pengarah Zar Rin.
Terima kasih :)



Lihat info lebih lanjut di facebook kami : BAIK
dan sertai  group khusus buat Walk of Faith  yang akan memuatkan segala informasi dan 'update' semasa :) 


Take a leap of faith and join us.


Sebarkan kepada rakan-rakan! :)








Biro.Agama.Islam.KUBI-B.A.I.K

Sesudah Haji Yang Tertunai.

TERJEMAHAN TEKS KHUTBAH JUMAAT OLEH DR. ABD RAHMAN AL-SUDAIS
SESUDAH HAJI YANG TERTUNAI” 
Masjidil Haram, Makkah Mukarramah
15 Zulhijjah 1432H /11 November 2011M
Alih Bahasa Oleh:
Abu Fatih Al-Mubaraki [Pembimbing Jemaah Haji Ash-Har Travel]
Makkah Al-Mukarramah, 18 Zulhijjah 1432H.

Lihat Teks Asal Bahasa Arab : http://www.mazameer.com/vb/t147202.html 

KHUTBAH PERTAMA

إن الحمد لله، نحمده ونستعينُه ونستغفرُه ونتوبُ إليه، أحمده - سبحانه - أكمل لنا المناسك وأتمَّ، وأسبغَ على الحَجيج فضلَه المِدارارَ الأعمَّ، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له شهادةً نسمُو بها إلى أعلى القِمَم، وأشهد أن نبيَّنا وسيِّدنا محمدًا عبدُ الله ورسوله أزكى من أدَّى المناسِكَ وطافَ بالبيت العتيق وأمَّ، وأبانَ معالمَ الدين ورسَم بأبلغِ عبارةٍ وأوجزِ الكلِم، صلَّى الله عليه وعلى آله الأطهارِ صفوةِ الأُمَم، السالكين النهجَ القويمَ الأَمَم، وأصحابِه الأخيارِ أُسدِ العَرين ولُيُوثِ الأَجَم، والتابعين ومن تبِعهم بإحسانٍ ما قصدَ المسجدَ الحرام حاجٌّ والتزَم، وسلَّم تسليمًا كثيرًا إلى يوم الدين.أما بعد

http://4.bp.blogspot.com/-qRt_x-ZaJx0/TsDZda8ipqI/AAAAAAAAAIA/8x5WsH05vLg/s320/%25D8%25A7%25D9%2584%25D8%25B3%25D8%25AF%25D9%258A%25D8%25B3+%25D8%25AE%25D8%25B7%25D8%25A8%25D8%25A9.jpg 

Bertaqwalah kamu semua kepada Allah dengan Taqwa yang sebenar-benarnya. Sesungguhnya ia merupakan permata yang terlalu berharga dan peninggalan kesan yang terhebat kesan dari ibadah haji dan keagungan syiar-syiar yang telah kamu lakukan. Justeru, taqwa kepada Allah Ta’ala merupakan  cahaya kepada segenap jiwa, sinar kepada setiap pandangan, rahsia yang tertinggi dan sebaik-sebaik penyelamat dari segala bahaya, maka bertaqwalah kamu kepada Allah kerana sesungguhnya taqwa merupakan sebaik-baik bekalan

Kata syair :
 “Seseorang itu mendambakan agar didatangi hasratnya, Allah tidak memperkenankannya kecuali sesuatu yang dikehendakiNya, Lantas beliau berkata : Antara faedah (kepentingan) dan hartaku dengan taqwa kepada Allah, maka itulah sebaik-baik perolehan buatku.”

Tetamu al-Rahman yang dirahmati Allah,
Beberapa hari yang lalu, kamu semua telah diberi nikmat dengan menyempurnkan rukun kelima dalam Rukun Islam, yang juga salah satu dari binaannya yang teragung dalam suasana ceria penuh keimanan, serta kestabilan keamanan yang tersendiri. Justeru hargailah nikmat ini yang sentiasa direbutkan peluangnya oleh sekelian umat.  Maka murnikanlah kesyukuranmu kepada Allah yang telah melimpahkan ke atasmu dengan sebaik-baik pemberian dan nikmat, serta menyibukkan kamu dalam ibadat Haji ke rumahNya (Baitullah) yang telah dijadikan sebagai sesuatu yang kekal dan terbina kukuh kecintaan terhadapnya dan ketenteramannya dalam hati manusia. Di dalamnya terdapat balasan hebat yang tiada tandingannya. Disusuli pula selepas itu dengan perayaan Eid al-Adha yang meriah, dan hari-harinya yang gemilang lagi indah. Martabat yang hanya layak untuk meraikan detik itu hanyalah dengan memurnikan kesyukuran kepada yang Maha Memberi Nikmat Subhanahu Wa Ta’ala.
 Firman Allah Ta’ala dalam surah Ibrahim ayat 7:

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
“Dan ketika kamu diberi izin mengecapi nikmat. Jika kamu bersyukur nescaya akan aku tambahkan lagi nikmatku kepadamu…”

Maka bersyukurlah kamu kepada Allah dengan kesyukuran yang sebenar. Berzikirlah mengingati Allah dengan sebenar-benar ingatan. Kamu telah berwuquf di lapangan yang terindah dalam erti memohon keampunan dan pelepasan dari segala  bentuk dosa. Dalam keadaan kamu bercita-cita memperoleh pahala dan kemenangan. Kamu semua telah menempatkan diri dan jiwamu dalam siraman keampunan dan kamu melenyapkan segala noda dan kesalahan dengan untaian rahmat dan hadiah-hadiah yang mengirinya. Serta kamu bermunajat dengan berdoa dengan lisanmu yang suci, hati-hati yang khusyu’ dan jiwa yang hancur luluh, pasrah serta mata yang berbicara dengan limpahan tangisan yang mencurah-curah

Pandangan-pandangan tertumpu ke  langit.  Mengharapkan al-Rahman dengan nada kehinaan lantas memecah empangan tangisan yang mengalir deras umpama ombak yang menggulung dalam himpunan ketaqwaan. Tuhan Semesta Alam menyahut panggilan hambaNya ketika bertalbiah.
Detik indah di pergunungan Arafah kamu menuju kepada Allah Ta’ala dengan meninggalkan segala keburukan dan perkara yang telah lalu. Kamu telah berwuquf umpama berdirinya seorang yang fakir lagi berhajat dalam keadaan menjaga segala ketertiban dan ketulusan hati. Kamu telah menyembelih (berkorban) dengan membawa hadyu di bumi Mina, kamu melontar Jamrah kerana harapan yang terbina, kamu mengikat jiwa dan ruh di pelabuhan suci dengan melaksanakan sai’e di antara Marwah dan Safa. Di antara rukun Hajar al-Aswad dan Maqam Ibrahim mengalir keluar ungkapan-ungkapan pilu penuh keinsafan.
Di sisi rukun Hajar al-Aswad itu jugalah terhimpunnya segala kesalahan manusia lantas terlebur hancur lalu dada-dada manusia bersih dari menanggung segala dosa dalam situasi yang sama, mengharap merintih agar dimuliakan dirinya oleh Yang Maha Esa dengan pahala yang besar dan taubat yang diterima. Semuanya itu bakal terbukti dengan melakukan segala kebajikan dan ketaatan sepanjang usianya dan masa hidupnya. Hatinya sentiasa lunak dan tertarik dengan kebajikan.
Sabda Nabi s.a.w :
الحج المبرور ليس له جزاء الا الجنة
“Haji yang mabrur itu tiada ganjaran terlayak baginya kecuali syurga.”
      [Hadith riwayat Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah]
Tahniah kepada sekelian para pengunjung Baitullah dan bergembiralah dengan bicara hikmah dari warisan nubuwwah ini.
Allah Maha Besar! Kalimat-kalimat ini umpama permata yang terletak di hamparan sutera.

Wahai Jemaah Haji yang Dimuliakan,
Kini kamu telah berpidah ke lembaran baru dalam hidupmu, kelahiran bahagia yang diberkati, lembaran hidup yang bersinar, bersih lagi suci waktunya, sangat berharga detik-detiknya. Telah selesailah kamu melaksanakan manasik haji. Persoalannya apakah pula rencana dan perancangan selepas pulang nanti?
Tetaplah beriltizam dengan amalan-amalan soleh serta beristiqamah dengan melaksanakannya sehingga ajal tiba di penghujung usia. Firman Allah Ta’ala dalam surah al-Hijr ayat 99 :
وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّى يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ
“Maka sembahlah (beribadatlah) kepada Tuhanmu sehingga datang kepadamu keyakinan (kepastian akan kematian).”

Maka persiapkankanlah bekalanmu wahai para jemaah Haji sekelian dari khazanah Hajimu dengan taubat nasuha dan keyakinan yang kukuh kepada Allah Ta’ala, beserta jiwa yang bersih, keperibadian yang mulia agar dapat memenuhi telaga dan lautan kehidupan dengan amalan-amalan soleh dan niat yang tulus murni.
Ditanya kepada al-Hasan al-Basri Rahimahullah. Apakah maksud Haji yang Mabrur itu? Lalu jawab beliau : “Kamu kembali dalam keadaan zuhud kepada dunia dan sangat mengharap akan kehidupan yang kekal di akhirat.”

KUIH edisi 12

Assalamualaikum,

Kali ini KUIH diterbitkan secara limited edition/edisi terhad. jadi diterbitkan juga secara online hehe

Selamat MEMBACA dan MENIKMATINYA :)



Ciri-ciri Pengikut Kebenaran?


Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan:
Ciri-ciri ahlul haq (pengikut kebenaran) ialah:
·         Tidak terkenal dengan nama tertentu di tengah-tengah manusia, yang nama tersebut menjadi simbol golongan tersebut.
·         Mereka tidak mengikat dirinya dengan satu amalan, sehingga dijuluki karena amalan tersebut, dan dikenal dengan amalan tersebut tanpa dikenal dengan amal lainnya. Ini merupakan penyakit dalam beribadah, yaitu ibadah yang terikat (ubudiyyah muqayyadah). Adapun ibadah yang mutlak (ubudiyyah muthlaqah) akan menjadikan pelakunya tidak dikenal dengan nama tertentu dari jenis-jenis ibadah yang dilakukannya. Ia akan memenuhi setiap panggilan ibadah apa pun bentuknya. Dia memiliki ‘saham’ bersama setiap kalangan ahli ibadah. Dia tidak terikat dengan model, isyarat, nama, pakaian, maupun cara-cara buatan.
·         Jika ditanya: “Siapa ustadzmu?” jawabnya: “Rasulullah”.
·         Jika ditanya: “Apa jalanmu?” jawabnya: “ittiba’
·         Jika ditanya: “Apa pakaianmu?” jawabnya: “ketakwaan”.
·         Jika ditanya: “Apa maksudmu?” jawabnya: “Mencari ridha Allah”.
·         Jika ditanya: “Di mana markasmu?” jawabnya:

﴿ فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ رِجَالٌ لا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْماً تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ﴾(النور:36_37)
Di mesjid-mesjid yang Allah perintahkan agar dibangun dan dimuliakan, serta banyak disebut nama-Nya di sana lewat tasbih dan shalat di pagi maupun petang hari. Merekalah lelaki sejati yang tidak tersibukkan oleh perdagangan dan jual beli dari mengingat Allah, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat. Mereka takut terhadap hari Kiamat yang kedahsyatannya dapat memutar balikkan hati dan penglihatan (An Nur: 36-37).
·         Jika ditanya: “Keturunan siapa kamu?”, jawabnya: “Keturunan Islam”.
·         Jika ditanya: “Apa makanan dan minumanmu?” jawabnya (sambil menyitir hadits Nabi tentang unta temuan):
ما لك ولها ؟! معها حذاؤها وسقاؤها،ترد الماء وترعى الشجر حتى تلقى ربها.
“Apa urusanmu dengannya? Dia punya alas kaki dan tempat minum pribadi… dia bisa mencari makan dan minum sendiri, sampai bertemu dengan pemiliknya kembali”
 (Disadur dari: Madarijus Salikin, 3: 174).





Biro.Agama.Islam.KUBI-B.A.I.K

Puasa Arafah : Apakah puasa hari Sabtu terlarang?

Puasa Hari Sabtu
Sebagaian kalangan ada yang mempermasalahkan berpuasa pada hari Sabtu. Terutama jika puasa Arofah, puasa Asyuro atau puasa Syawal bertepatan dengan hari Sabtu. Apakah boleh berpuasa ketika itu? Semoga pembahasan berikut bisa menjawab keraguan yang ada.
Larangan Puasa Hari Sabtu
Mengenai larangan berpuasa pada hari Sabtu disebutkan dalam hadits,
لاَ تَصُومُوا يَوْمَ السَّبْتِ إِلاَّ فِيمَا افْتُرِضَ عَلَيْكُمْ
Janganlah engkau berpuasa pada hari Sabtu kecuali puasa yang diwajibkan bagi kalian.[1] Abu Daud mengatakan bahwa hadits ini mansukh (telah dihapus). Abu Isa At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan.
Beberapa Puasa Ada yang Dilakukan pada Hari Sabtu
Pertama: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sering melakukan puasa pada hari Sabtu dan Ahad.
Dari Ummu Salamah, ia berkata,
كان أكثر صومه السبت و الأحد و يقول : هما يوما عيد المشركين فأحب أن أخالفهم
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak berpuasa pada hari Sabtu dan Ahad.” Beliau pun berkata, “Kedua hari tersebut adalah hari raya orang musyrik, sehingga aku pun senang menyelisihi mereka.[2]
Kedua: Boleh berpuasa pada Hari Jum’at dan Sabtu.
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengatakan kepada salah satu istrinya yang berpuasa pada hari Jum’at,
« أَصُمْتِ أَمْسِ » . قَالَتْ لاَ . قَالَ « تُرِيدِينَ أَنْ تَصُومِى غَدًا » . قَالَتْ لاَ . قَالَ « فَأَفْطِرِى »
Apakah kemarin (Kamis) engkau berpuasa?” Istrinya mengatakan, “Tidak.”
Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata lagi, “Apakah engkau ingin berpuasa besok (Sabtu)?” Istrinya mengatakan, “Tidak.” “Kalau begitu hendaklah engkau membatalkan puasamu”, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.[3]
Ketiga: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membolehkan berpuasa pada hari Jum’at asalkan diikuti puasa pada hari sesudahnya (hari Sabtu).Dari Abu Hurairah, ia mengatakan,
نهى رسول الله صلى الله عليه وسلم عن صوم يوم الجمعة إلا بيوم قبله أو يوم بعده .
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang berpuasa pada hari Jum’at kecuali apabila seseorang berpuasa pada hari sebelum atau sesudahnya.”[4] Dan hari sesudah Jum’at adalah hari Sabtu.
Keempat: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak melakukan puasa di bulan Sya’ban dan pasti akan bertemu dengan hari Sabtu.
Kelima: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk melakukan puasa Muharram dan kadangkala bertemu dengan hari Sabtu.
Keenam: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menganjurkan berpuasa enam hari di bulan Syawal setelah sebelumnya berpuasa Ramadhan. Ini juga bisa bertemu dengan hari Sabtu.
Ketujuh: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menganjurkan berpuasa pada ayyamul biid (13, 14, dan 15 Hijriyah) setiap bulannya dan kadangkala juga akan bertemu dengan hari Sabtu.
Dan masih banyak hadits yang menceritakan puasa pada hari Sabtu.[5]
Dari hadits yang begitu banyak (mutawatir), Al Atsrom membolehkan berpuasa pada hari Sabtu. Pakar ‘ilal hadits (yang mengetahui seluk beluk cacat hadits), yaitu Yahya bin Sa’id enggan memakai hadits larangan berpuasa pada hari Sabtu dan beliau enggan meriwayatkan hadits itu. Ha ini menunjukkan lemahnya (dho’ifnya) hadits larangan berpuasa pada hari Sabtu.[6]
Murid Imam Ahmad –Al Atsrom dan Abu Daud- menyatakan bahwa pendapat tersebut dimansukh (dihapus). Sedangkan ulama lainnya mengatakan bahwa hadits ini syadz, yaitu menyelisihi hadits yang lebih kuat.[7]
Namun kebanyakan pengikut Imam Ahmad memahami bahwa Imam Ahmad mengambil dan mengamalkan hadits larangan berpuasa pada hari Sabtu, kemudian mereka pahami bahwa larangan yang dimaksudkan adalah jika puasa hari Sabtu tersebut bersendirian. Imam Ahmad ditanya mengenai berpuasa pada hari Sabtu. Beliau pun menjawab bahwa boleh berpuasa pada hari Sabtu asalkan diikutkan dengan hari sebelumnya.[8]
Kesimpulan:

Sunnah-Sunnah Di Bulan Zulhijjah

Assalamualaikum~ jom tengok apa amalan yang digalakkan di bulan Zulhijjah :-)


a) Berpuasa di hari Arafah/9 Zulhijjah:
عَن بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَتْ : كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ “ يَصُومُ تِسْعَ ذِي الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ
“ Beberapa isteri nabi s.a.w berkata: Nabi s.a.w sering berpuasa pada sembilan Zulhijjah, hari Asyura, dan tiga hari setiap bulan, Isnin awal setiap bulan dan hari Khamis [Sunan Abi Daud: 2085, Shaikh al-Albani mensahihkannya]

 قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ….، صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ….. Rasulullah s.a.w bersabda: Puasa Arafah, aku berharap agar Allah menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun selepasnya [Sahih Muslim:1983]

b) Menyembelih korban
 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ ، فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا
“ Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa yang mempunyai keluasan (harta) tetapi tidak menyembelih korban, maka janganlah dia mendekati tempat solat kami. [Sunan ibn Majah:3122, Shaikh al-Albani menyatakan ia hasan]

c) Membanyakkan amal ibadah pada sepuluh hari pertama Zulhijjah
 عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهِنَّ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ الْعَشْرِ ” فَقَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ
“ Ibn ‘Abbas r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda: Tiada hari yang mana amal soleh pada hari itu lebih dicintai Allah daripada sepuluh hari (awal Zulhijjah). Para sahabat bertanya: Ya Rasulullah, tidak juga jihad di jalan Allah? Baginda s.a.w menjawab: Tidak juga jihad di jalan Allah melainkan jika seorang lelaki itu keluar dengan nyawa dan hartanya, dan dia tidak pulah (terbunuh). [Sunan at-Tirmizi: 687, Imam at-Tirmizi berkata: Hadis ini Hasan Sahih Gharib]

d) Melakukan solat hari raya di Musolla/tanah lapang عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ ، قَالَ : ” خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أَضْحَى أَوْ فِطْرٍ إِلَى الْمُصَلَّى Daripada Abu Sa;id al-Khudri r.a, Rasulullah s.a.w keluar ke musolla/tanah lapang pada hari raya Aidiladha dan Aidilfitri [Sahih al-Bukhari: 296]

e) Membanyakkan takbir bermula pada satu Zulhijjah sehingga Asar 13 Zulhijjah. وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ وَاذْكُرُوا اللَّهَ فِى أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ أَيَّامُ الْعَشْرِ ، وَالأَيَّامُ الْمَعْدُودَاتُ أَيَّامُ التَّشْرِيقِ . وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ وَأَبُو هُرَيْرَةَ يَخْرُجَانِ إِلَى السُّوقِ فِى أَيَّامِ الْعَشْرِ يُكَبِّرَانِ ، وَيُكَبِّرُ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِمَا . وَكَبَّرَ مُحَمَّدُ بْنُ عَلِىٍّ خَلْفَ النَّافِلَةِ . Ibnu ‘Abbas berkata, “Berzikirlah kalian kepada Allah pada hari-hari yang ditentukan iaitu 10 hari pertama Zulhijah dan juga pada hari-hari tasyriq.” Ibnu ‘Umar dan Abu Hurairah pernah keluar ke pasar pada sepuluh hari pertama Zulhijah, lalu mereka bertakbir, lantas manusia pun ikut bertakbir. Muhammad bin ‘Ali pun bertakbir setelah shalat sunnah. [Dikeluarkan oleh Bukhari tanpa sanad (mu’allaq), pada Bab “Keutamaan beramal di hari tasyriq”]

Takbir terbahagi kepada dua.

Takbir Mutlaq-bermula pada awal Zulhijjah sehingga Asar 13 Zulhijjah. Ia boleh dilakukan pada bila-bila masa. Dalilnya di atas.

Takbir Muqayyad- takbir yang dilaungkan selepas solat fardhu. Ia dilakukan bermula pada Subuh 9 Zulhijjah, dan berakhir pada selepas Asar 13 Zulhijjah. Dalilnya ialah:

Daripada Ali bin Abi Thalib radiallahu ‘anhu, bahawa beliau bertakbir setelah solat Subuh pada 9 Zulhijjah sampai Asar 13 Zulhijjah. Beliau juga bertakbir setelah Asar. [Musannaf Ibn Abi Syaibah & Al-Baihaqi. Shaikh al-Albani mensahihkannya]

f) Tidak Makan Sebelum Solat Raya

 عَنِ ابْنِ بُرَيْدَةَ ، عَنْ أَبِيهِ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” كَانَ لَا يَخْرُجُ يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ ، وَكَانَ لَا يَأْكُلُ يَوْمَ النَّحْرِ حَتَّى يَرْجِعَ
“ Daripada Ibn Buraidah r.a, bahawa Rasulullah s.a.w kebiasaannya tidak akan keluar daripada rumah (untuk pergi mendirikan solat raya) kecuali sehingga telah makan, dan baginda s.a.w tidak makan pada hari raya haji melainkan selepas pulang (daripada solat raya).
[Sunan Ibn Majah: 1746, Shaikh al-Albani menyatakan ia hadis sahih]

sumber: Dr Abu Anas Madani Abd Basit

Biro.Agama.Islam.KUBI-B.A.I.K

Ahlan wa sahlan

ASSALAMUALAIKUM

"Selamat datang!" ke blog rasmi Biro Agama dan Kerohanian Kelab UMNO Bandung Indonesia; ataupun lebih mesra dikenali sebagai BAIK (Biro Agama Islam KUBI)

Di sini kami menyediakan ruangan khusus untuk rakan-rakan khususnya di UNPAD untuk mengetengahkan dan mengutarakan apa-apa kemusykilan tentang Islam di sini. Sebarang soalan bolehlah di'email'kan kepada:
baik.kubi@gmail.com

Malu bertanya, sesat jalan~

Semoga segala usaha kita diredhai Allah SWT...

Selamat membaca~

=)

Mutabaah Ibadah

  1. membaca al-Quran serta terjemahan- sekali sehari
  2. berjemaah di waktu solat - sekali sehari
  3. solat berjemaah di masjid- sekali sehari
  4. solat di awal waktu- dua kali sehari
  5. berpuasa sunat - dua kali sebulan
  6. membaca bahan bacaan berkaitan dengan ilmu agama (artikel,blog,buku)- sekali sebulan
  7. Riadah bersama rakan-rakan- dua kali sebulan
  8. Qiamullail (solat malam)- sekali sebulan
semangat yuk kawan-kawan.. mari jaga hubungan dgn Allah^_^